Headline Indeks Wisata

Pernah Jaya, Payung Geulis Ikon Tasikmalaya Terancam Punah

Payung Geulis/Net

TASIKMALAYA, Bukaberita – Payung berwarna-warni cerah terlihatsudut Desa Panyingkiran, Kecamatan Indihiang, Kota Tasikmalaya. Tersusun rapi, di atas payung terdapat lukisan corak-corak bunga yang menawan. Di kecamatan ini, payung indah lahir. Sesuai dengan namanya geulis dalam Bahasa Sunda yang berati cantik, masyarakat Tasik menyebutnya dengan sebutan ‘Payung Geulis’.

Payung berbahan dasar kertas ini dulu pernah menjadi primadona. Payung cantik ini mengalami masa kejayaan pada era 1955 sampai 1968. Benda ini kerap dipakai noni-noni Belanda. Mereka terlihat semakin anggun bila membawa si Payung Geulis.

Namun, sayang kejayaan Paung Geulis kini tinggal menyisakan nama. Keberadaannya terancam punah. Tinggal segelintir orang saja yang mampu melukiskan corak di atas kertas Payung Geulis.

Dulu hampir semua warga mencari nafkah dari kerajinan Payung Geulis. Kini, hanya tinggal segelintir perajin yang masih menggelutimaskot Kota Tasikmalaya ini. Padahal, Payung Geulis adalah kebudayaan asli khas Tasikmalaya. Sebuah karya seni lukis yang menggunakan payung sebagai media lukisnya.

Di kawasan yang terletak di tengah-tengah Kota Tasikmalaya itu, para perajin melukiskan corak di atas payung. Tangannya sibuk bermain dengan cat berwarna. Ya, lukisan cantik di atas payung ini hasil coretan para perajin Mojang. Biasanya mereka menggambarkan bunga untuk menambah keindahan si Payung Geulis.

Para perajin Payung Geulis ini sebagian besar telah lanjut usia. Banyak generasi muda yang tak berminat terjun ke bidang seni lukis ini. Bisnis ini ambruk karena kalah bersaing dengan payung Jepang yang diproduksi massal. Alhasil, keturunan perajin lebih memilih profesi lain. Membuat perajin si payung cantik ini terus berkurang.

Peminat payung geulis semakin hari kian sedikit. Salah satu faktornya karena fungsi Payung Geulis yang dulu sebagai pelindung diri dari panas, kini beralih menjadi hanya untuk hiasan.Pasaran payung ini hanya di dalam negeri, seperti Bali, Jakarta, dan Bandung.

Payung Geulis ini rangkanya terbuat dari bambu. Ujung payung terlihat rapi dengan lem kanji. Jika dibuka, rangka bagian dalam menampilkan benang warna-warni. Bagian atas payung tampil menawan dengan corak bunga-bunga berwarna cerah. Cantik sekali.

Untuk harga Payung Geulis bervariasi. Tergantung dengan ukuran kerumitan coraknya. Para perajin mematok harga mulai dari Rp 30 ribu sampai Rp 300 ribu. Cukup terjangkau bukan?

Terancam punah, Pemerintah Kota Tasikmalaya membuat peraturan untuk mewajibkan penggunaan Payung Geulis sebagai hiasan depan pintu di setiap hotel, perkantoran dan rumah makan yang ada di wilayah Kota Tasikmalaya. Sudut kota Tasikmalaya semakin menawan dengan adanya si payung cantik. [*]

sumber: merdeka.com

baca juga :

Tim Mahasiswa Unair Ubah Kunyit dan Jambu Biji Menjadi Bubun Wash

Kasus Naskah Pidato Ajakan Beli Bipang, Joman Minta Presiden Pecat Pratikno

Ajak Main Kuis Berhadiah Produk UMKM, Begini Keseruan Open House Virtual Ala Cak Eri